20/10/12

Titik Balik

masih inget betul sama baju apa yang gue pake hari kamis itu
pagi cuma kuliah bahasa inggris dan nggak ada kuliah akbi itu adalah anugrah, karena rencana beli buku ke palasari berarti bisa tercapai
semua berjalan normal sampe sore
balik ke kampus dan bersiap buat pergi lagi ke daerah Banda, Riau, Bandung (jangan bingung)
dan gue tau pasti bakal ngelewatin waktu magrib di jalan, karena itu gue udah nyiapin bekel sebotol air minum buat buka puasa nanti
macet di mana-mana karena perbaikan jalan yang dilakukan di mana-mana pula dan berbarengan. hampir satu jam di ruas gang sempit dan aneh, bolak-balik kayak gosokan, nggak bisa maju ke tempat tujuan apalagi mundur. bener-bener berhenti dan jalan buat akses ke mana-mana tertutup kendaraan roda empat
dan gue melewatkan solat magrib
di otak gue saat itu cuma pengen cepet sampe ke tempat tujuan, lalu balik ke rumah, mandi, solat dan baca yasin.
ya, gue pengen banget baca yasin malam jumat itu
sampe di waktu yang hampir satu jam itu mulai ada pergerakan maju, dan akhirnya keluardari kemacetan.
baru belok beberapa meter dari gang yang macet tadi, langsung hujan gede banget banget nget. itu hujan pertama di Bandung setelah sekian lama nggak hujan. neduh di fly over cukup lama juga, tapi nggak selama yang sebelumnya.
kurang tau ya waktu itu terpengaruh sama apa atau siapa, gue dan temen gue memutuskan untuk ngelanjutin jalan, dan hujan-hujanan. ini pertama kalinya juga gue hujan-hujanan di Bandung dan sayangnya gue belom tau banyak tentang medan jalan di Bandung ini.
Sempet berhenti lagi di SPBU, buat isi bensin dan sedikit mikir lagi perjalanan ini mau dilanjutin atau nggak.
ternyata lanjut. dan gue akui kecepatan gue sempat tinggi saat di jalan depan Horison mengarah ke Riau.
perasaan biasa aja, dan kedinginan pas itu, sangat pengaruh ke fisik. ya mungkin fisik gue udah capek waktu itu, dan masih aja maksain.

dengan seragam putih, jaket kelas rusa hitam, celana jins Lea, dan sepatu tomkins itu akhirnya gue dan temen gue jatoh.
ya, kita kecelakaan. jatoh dari motor.
Astaghfirullah.
Alhamdulillah, gue nggak punya pikiran kalo di situlah akhir hidup gue.
sebelumnya gue bilang dalam hati : "Ya Allah, jaga temen saya yang di belakang ini, tanggung jawab atas dia ada pada saya selama di motor ini, jika ada apa-apa selamatkan dia"
ya ini bahasa dibagusin dikit, dalem hati gue nggak ngomong gitu lah, beda bahasa
dan Allah denger doa gue kok, saat abis jatoh dia langsung..... yah entah gimana dia lompatnya, tau-tau udah duduk di trotoar, hebat juga anak ini
gue yang jatoh dan keseret sambil nyari dia dan nanya keadaan dia, dan gue panik.
panik dengan posisi tangan kiri di dada, dan tangan kanan....
tangan kanan yang terkulai.
ah, lemes liat tangan sendiri.
semua gelap, karena ternyata posisi gue ada di bawah mobil. dan bapak-bapak langsung meluk badan gue dan gendong masuk ke dalam mobil. saat itu juga gue marah-marah.
gue marah karena bapak itu gendong badan gue TANPA tangan kanan gue.
pas itu gue pikir tangan gue, put.. ya itu. gue teriak minta tangan gue digendong oleh orang yang lain.
tangan gue kayak karet, elastis, tanpa tulang, dan.... sakit.
shock sepanjang jalan sampai di rumah sakit hasan sadikin....

mungkin Allah udah ngasih peringatan di setiap cerita yang gue italic, tapi  Allah juga pasti punya rencana yang lebih bagus lagi di balik kejadian ini :)

dan beberapa waktu setelah kejadian itu, semua dateng ke UGD buat nemenin gue, sampe mama sama bapak dateng jam satu malem.
makasih ya semuanya :')
the rest of story is hidden :-p

dengan kondisi seperti ini, percaya deh kalo nikmat Allah sekecil apapun itu nggak bisa dibeli pake uang, dan sangat patut untuk disyukuri. mungkin biasanya ngangkat tangan atau sekedar ngayunin tangan adalah hal sepele, bahkan bukan hal yang bentuknya kelihatan nikmat.
tapi itu merupakan sesuatu yang sangat bernilai buat gue, dalam kondisi yang kayak gini.

mungkin luka ini juga jadi salah satu titik balik hidup gue.
hampir tiap hari nangis di dalam hati, karena di masa inilah gue dimandiin sama mama di umur 19th, gue ditemenin sama mama kalo pipis ke kamar mandi, gue disuapin sama mama saat makan setiap hari setiap waktu, gue dipakein baju sama mama, ditemenin tidur, dan gue selalu dilayanin karena kondisi gue yang seperti ini sekarang.
dan bokap bilang : "walau sakit, kewajiban solat itu tetep kak"
ya, dan untuk pertama kalinya, gue solat dalam keadaan duduk waktu itu. sedih.
semua rasa nyampur aduk jadi satu....

terlalu banyak yang dikasih Allah, orang tua, ke kita
mau patuh sama siapa lagi kalo bukan ke Sang Pencipta? yang maha memebri kuasa atas segala yang terjadi di dunia-akhirat? mau taat sama siapa lagi kalo bukan sama orang tua? orang tua yang bikin kita jadi ada di sini, sekarang ini.

semoga tulisan gue kali ini bermanfaat ya, bersyukur selama masih ada yg bisa disyukuri, jangan nunggu semuanya menghilang satu per satu.

selamat malam, doain gue cepet sembuh ya, Amiiin :')
Ada kesalahan di dalam gadget ini