21/03/13

Selamat Tidur Om Papa :)

hari ini, seminggu yang lalu (14/3/13), kaki gue lemes, untungnya gue gak pingsan
pagi harinya gue dapet info kalo papa dinda masuk ICU, dan gue konfirmasi ke dindanya ternyata iya memang om papa ada di ICU.
saat rapat pleno sekitar jam 9 malam, cabol sms gue ngabarin kalo om papa pulang ke Rahmatullah.
ya Allah. dan ternyata rapat pleno kali ini lama sampe jam 12 malam. gue udah gak bisa nahan nangis. lemes. nelpon ke jakarta gak ada yg ngangkat.
akhirnya gue memutuskan untuk balik keesokan paginya, jam 8.

sampe di jakarta jam 10 siang, dan janjian ketemu elsa, langsung ke rumah papa dinda.
ada orang banyak lagi duduk, gerbang rumah dibuka lebar, ada tenda, kita berdua berdiri di depan rumah. ada papa dinda lagi dihantar doa sama orang-orang yg datang. alhamdulillah gue masih bisa ngelihat papa dinda di rumahnya. karena tepat sebulan lebih seminggu yang lalu gue terkahir salam cium tangan di ruangan ini juga, cuma yg sekarang papa dinda udah punya wudhu, jadi aku cukup ngeliat aja ya om :)

di dalem rumah suasananya beda, bisanya gue sama cabol bolak-balik ngejejelin kucing, nambah makan ke dapur, nonton tv, sekarang fokus sama om papa nih, duh om mencuri perhatian banget sih :p

sekitar jam 10.30 papa dinda dibawa ke masjid untuk disholatkan setelah solat Jumat.
gue, elsa, dinda dan keluarga dinda nunggu di rumah. setelah selesai disholatkan kita semua nganter papa dinda samapi ke tempat istirahatnya.

alhamdulillah gak ada halangan apapun ya om. kita semua doain om supaya tenang di tempat barunya. kita sayang sama om. karena om udah deket sama Allah, nitip bisikin ke Allah ya om biar anak-anak om ini jadi orang berguna bagi orang di sekitarnya. Makasih ya om, maaf dan terima kasih atas segalanya selama aku kenal om. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.

p.s buat dinda : heh bocah, kalo lo baca postingan ini, gue mau kasih tau ke lo nih. bokap lo itu udah jaminan surga (insyaAllah). ini bukan gue yg ngomong, tapi via guru ngaji dan janji Allah langsung kok. liat sekarang nyokap lo gimana kan? kalo bokap lo gak pernah dilahirkan, mungkin gak kaya sekarang ini, gak ada lo tuh :p
dan setiap yg bernafas itu akan meninggal. gue, lo, cabol, semuanya juga akan pulang. tinggal waktunya ya. jangan sedih. kita semua kan udah ikhlas lillahi ta'ala ya nda :)
Ada kesalahan di dalam gadget ini