27/02/12

Dedicated To : One of My Sisters

entah ada angin apa, tiba-tiba dan gak sengaja keingetan, cerita waktu SMA.

Kamis pagi di akhir tahun 2008. SMAN 49 Jakarta. 
gue inget banget karena hari itu gue pake seragam batik dan bawahan rok putih plus kacamata baru warna coklat. sekolah jadi semangat. dateng ke sekolah hampir terlambat. dengan vario biru kesayangan gue yang umurnya baru tiga bulanan, gue masuk ke lobi. fiuh. hampir aja.
baru mau naik tangga ke ruangan kelas gue di lantai dua. belom juga sampe undakan tangga pertama, ada yg manggil gue dari belakang dan langsung nepuk pundak gue. pukk. seorang kakak kelas. senior paskib gue.

kakak : "dek, anterin gue yuk"
gue : "hah? ke mana kak? baru juga dateng" (dengan intonasi sedikit nolak karena gue pikir, mau ke mana lagi coba, kalo keluar sekolah lagi ya nanti mana boleh masuk)
k : "ayolah tolong, gue pake rok abu-abu nih, dimarahin bu Ros barusan"
g : "emang ga apa-apa kak keluar lagi?"
k : "izin dulu lah, gue yang bilang deh, ayo cepetan"
g : "saya geografi nih kak" (pasang muka khawatir)
k : "ya? plis dong dy, ayo, dapet poin nih takutnya"

akhirnya gue kalah. posisi gue sebagai adik kelas X yang tergencet kakak kelas dan takut di-bully. gue nurut apa kata si kakak.
setelah minta izin sama guru piket dan satpam yang prosesnya berlangsung alot tapi cepat, akhirnya kami diizinin keluar dan boleh masuk lagi nanti. fiuh, okelah.
gue minta si kakak aja yang nyetir, tapi dia nolak. usut-usut ternyata si kakak gak bisa bawa motor. yaampun-_-
kakak gue yang satu ini mukanya garang banget. makanya gue takut diomelin hehe. eh gak taunya gak bisa bawa motor.

ngebut sengebut ngebutnya. karena gue juga parno ngeliat jam dan mikirin guru geografi yang pasti udah masuk kelas.
dikasih unjuk jalan. masjid Al-Wiqoyah belok kiri, lurus terus pintu belakang Ragunan, lurus terus dan ooop, sebelum masuk jalan besar T.B Simatupang gue diberhentiin. masuk jalan ke sebelah kanan, dan ada gang lagi. gue nunggu di depan gang itu, si kakak langsung lari-lari masuk gang buat ganti rok. ribet banget kak -____-

si kakak dateng dengan rok putih sekarang. langsung gancang balik ke sekolah. bruuuuum, ciiiiitt. sampe. si kakak bilang makasih, gue bilang sama-sama sambil miris mikirin nasib gue abis ini, ketemu bu Win di kelas. bener aja, giliran gue masuk kelas, guru geo udah ngeliatin lewat atas kacamatanya yg nyangkut di hidung. nanya gue dari mana, dan kenapa udah jam segini tapi tetep bisa masuk. gue ceritain. yah namanya juga guru, mungkin ada rasa gak percaya ke murid. pada saat itu juga langsung latihan closed book. gue cuma bisa bilang "okay" dan pasang muka yao-ming-nya 9gag. beach please.

***

entah kapan, karena gak inget. mungkin di akhir tahun ajaran 2008/2009.
kayaknya gue udah menjabat jadi senior di ekskul gue. paskibra. dan pasti udah deket sama angkatan atas gue yang selalu meracuni pikiran angkatan gue dengan kompak dan solid. kadang juga sering ngobrol-ngobrol santai.
suasana lagi istirahat. abis latihan buat demo ekskul. gue isi istirahat gue dengan bengong.
gue orangnya suka bengong. gak tau bengongin apaan yang penting bengong. pas lagi asik bengong eh ada si kakak kelas (yang sama kayak di atas). dan pas dia lewat, gue liat sepatunya. bahhhhh! bagus banget. keren (di mata gue).sepatu Converse warna coklat-krem yang lobang talinya lebih gede dari biasanya. model sneakers. gue banget. ngerengek-rengek gue tanya :

g : "kak, itu beli di mana? mau donggg -___-"
k : "yah, mana inget. udah lama belinya" (logat betawi kental)
g : "yailah kak, mau lah itu"
k : "ah, jangan beli, di sini yang punya cuma gue ama Rabel (temennya) doang, masa ditambahin lo, jangan"
g : "yah parah bangettttt"

gue tau maksudnya cuma bercanda, tapi gue tetep kekeuh pengen nyari sepatu itu.
amazing. gue akhirnya dapet sepatu itu dengan harga yang gak murah, sial. tapi gak apa-apa deh, namanya juga kebelet. itu juga gue dapetinnya pas kelas XII. poor.

***

Sabtu, 13 Juni 2009
atas request dari Kak Michael Satrio nih.
sekedar info, Paskibra 49 menang lomba juara Harapan I di LEXURAFE'S SMAN 66  lho!
itu lomba pertama gue dan temen gue Abut! wooooow, dan ada si kakak juga. weee :-p

***

Juli. Demo Ekskul Tahun Ajaran Baru 2009/2010, beberapa menit sebelum tampil, depan perpus SMAN 49.
g : "kak, bantu aku make topi dong, susah ini"
k : "sini, yailah gampang gitu"
g : "awas kerudung saya kak"
k : "udah noh"
g : "oke" (mengerdikkan mata)

obrolan simpel gue dengan si kakak yang minta tolong pasangin topi golf. abis itu kita semua foto-foto sebelum tampil.
saatnya terjun ke lapangan!! :)

***
(hampir) akhir tahun 2009.
gue gak inget kronologinya. yang gue tau sebatas kakak kelas ini sakit. sampai dirawat. penyakit yang lagi ngetren di kalangan pelajar waktu itu paling kayak tipus atau demam berdarah. karena kecapean gara-gara kebanyakan aktivitas.
gue pikir si kakak ini juga mengalami hal yang sama. sakit tipus mungkin, karena badan si kakak yang tergolong agak kurus. aah tapi betisnya cakep banget! jadi iri ~_~

***

Akhir Desember 2009.
abis latihan buat lomba kalo gak salah, gue dan anak-anak paskib diajak kak Rio dan Kak Imel buat jenguk si kakak. ya, si kakak ternyata dirawat lebih lama dari yang gue pikir. bahkan lebih lama dari dengue. berangkat menjelang sore dan sampe RSCM Jakarta udah sore banget. sempet nongkrong di samping cfc RSCM sambil nunggu pejabat paskib nyari info tentang di mana si kakak dirawat.
voila. dapet. kami yang bergerombol banyakan gitu berebut naik lift. gue gak kebagian, jadi gue kloter kedua. yeh -_- sudahlah.
sampai lantai 3 kalo gak salah. masuk.
heeeeeeeeeeeeyyy ada si kakak lagi duduk!!
kami semua berebut ngobrol, karena emang udah lama banget gak ketemu sama kakak yg satu ini di sekolah. boro-bro latihan bareng dah. lanjut ngobrol terus. rame-rame. suasana jadi heboh, dan si kakak keliatannya seneng karena kita jamah kamarnya. huahahaha sorry ya kak jadi rame! :-p
kakak gue yang satu itu sakit, waktu gue dateng kondisinya agak kurus dari yang biasa. namanya juga orang sakit, mungkin nafsu makannya yang berkurang banyak. harapan dan doa kami semua waktu itu : cepet sembuh ya kak! tahun ini ujian lhooo :-p

***

Pertengahan 2010. Gue naik ke kelas XII dengan riang gembira.
sampai saat itu info yang gue denger ternyata si kakak masih sakit. tapi kakak yang satu ini emang amazing gak ketolongan. gue denger dari bu Ros, si kakak tetep ngejalanin UN, dengan nilai matematika dan satu pelajaran lagi yg gue lupa apaan dan nilainya bagus. great! padahal kalo dihitung dia udah ketinggalan banyak banget pelajaran. belom lagi dia gak ikut persiapan UN di sekolah. tapi buktinya dia bisa ngerjain. gue sampe mangap-mangap denger cerita itu. salut bener kaaaak.
ditambah lagi dengan cerita kalo dia dateng ke acara perpisahan. pake kebaya. cantik pula. dan kata bu Ros juga, dia semangat banget dateng ke acara itu. gila kan?
dia bela-belain dateng ke Bumi Wiyata yang cukup engap gitu, duduk di atas kursi rodapun gak jadi penghalang buat dateng ke acara perpisahan itu.
keren gila. pasti betismu kurusan ya kak? hehe :)
si kakak lulus dari SMAN 49, selamat dulu doooooooong :**

***

Awal Oktober 2010. Kelas Biologi. Lantai 1 SMAN 49 Jakarta.
gue duduk di banjar ke-dua dari pintu baris ke-dua dari belakang. suram. karena moving class dan gerakan gue dan temen sebangku gue yang lelet, dapetlah gue di bangku nista. be-la-kang bzzt-_-
di tengah-tengah pelajaran biologi, tiba-tiba dari arah depan kedengeran bisik-bisik. emang bisik-bisik, tapi kalo yang bisik-bisik orang banyak kan jadi cukup berisik, akhirnya gue nanya orang depan (kebetulan depan gue si Hari Resmi, ketua kelas) :

g : (sambil bisik juga) "oi ada apaan?"
k : *geleng-geleng*
 tandanya ga ada apa-apa, atau mungkin ada apa-apa tapi dia tutup-tutupin biar gak ada yg tau. gue colek aja pundaknya, biar dia ngerespon.

g  : "oi, apaan sih ri?"
k : (sambil nengok dan ngebisik)...
g : "ha?"
k : "kak Roro meninggal"
g : . . . . . . . "lo jangan bercanda ri"
k : "yaudah kalo gak percaya"

innalillahi wa inna ilaihi roji'uun

dan emang bener, setelah tau dari Hari, ada beberapa sms di HP gue yang menginfokan hal yang sama.
*deg*

kak Roro meninggal dunia.

kak Nyunyu (panggilan unyu temen-temen se-angkatannya) akhirnya tutup usia.

kurang lebih satu tahun kak Roro ngelawan penyakitnya. Leukemia, atau kanker darah putih. bukan tipus, bukan dengue. bolak-balik masuk rumah sakit, bolak-balik operasi, tetep penyakit itu menggerogoti badannya. orang-orang di sekeklilingnya selalu support dia. bahkan banyak yang cerita malah semangat hidupnya dia waktu itu tinggi banget, gak pernah turun.
yang doain dia biar cepet sembuh dan cepet sehat juga banyak, banget malah.
tapi, segila-gilanya manusia berusaha, tetap Allah yang memutuskan.
kak Roro berpulang dengan tenang ke sisi-Nya.
emang semua kaget, emang semua sedih, tapi kita semua percaya kak Roro itu "dipulangin" karena emang Sang Pencipta sayang sama dia, makanya dia dipanggil, mungkin mau dipeluk langsung.
hehe.
Selamat Jalan ya kak Roro, aku juga gak tau kenapa tau-tau kepengen ngepost tentang kaka, maaf atas kesalahanku sama kakak, istirahatlah yang tenang :)
kami semua menyayangimuuuuu :**

***
Kak Roro paling kiri, baju abu-abu


gue - Kak Roro, sebelum demo ekskul, adegan pasang topi

hehehe

Kak Roro - gue - Tiar


Dedicated To : One of My Sisters ( Rr. Wahyu Kusuma )

26/02/12

Rekor: Jemur Baju Terlama

Minggu, 26/Feb/12

tadi pagi, tepatnya jam 7 gue baru bangun. kebablasan dan gak sholat subuh itu parah banget. tepar sekonyong-konyong.
dari jam 7 sampe jam 7.45 aja gue masih umpel-umpelan sama bed cover, cetak cetek mencet keypad hape dan masih ngucek-ngucek mata. selama itu juga gue ngulet kaya pebalet karena merasa males banget turun dari khayangan. malesssssssssss.
males mandi pula. tapi mengingat ada acara krusial di sekre, makanya gue langsung bergegas ngacir ke kamar mandi.
gerakan langsung jadi gancang. jadi inget waktu pendas. kalo gak gancang bisa-bisa kena razia bang boleng. cuma bedanya kalo di hutan tebas bivak, kalo di sini tebas kasur..
hah?

hey lupakan hey gak ada hubungannya (-__________________-")

masuk kamar mandi karena mau mandi (jelas)
melihat jam 8 gue makin gancang karena niat sekalian mau nyuci baju dulu. dan pas gue buka ember buat nampung baju kotor, sontak dalam hati berteriak :

GILS BANYAK BENERRRRRRRRRRRRRRRR

cucian gue banyak buanget ternyata.
tempo gerakan gue tambah kecepatannya. ngucek pake tenaga supa dupa power. mana di kamar mandi gak ada jam-__-
makin lama makin panik karena gue ngerasa lama banget di kamar mandi. untung gak kebelet boker dolo.ups.

selesai dari kamar mandi, langsung saja beberes dan selesai beberes gue keluar kamar dan jalan ke ujung lorong buat ngejemur baju-baju gue yang udah dengan susah payah gue cuci.

jalan jalan jalan .....

ini dia klimaksnya...

tiang-tiang jemuran yang segitu banyaknya penuh semua doooong, gue mau jemur di manaaaa?? Щ(º̩̩́▽º̩̩̀щ)

malesin banget.
dan pas gue sisir tiap tempat di situ dapetlah tempat yang agak lowong di agak ke pojok.

set set set, gerakan gue menjemur pakaian (kurang penting)

dan akhirnya selesai semua jemuran tertemplok dengan apik dan cantik wkwkw.

tiba-tiba gue liat ke tiang yang pojok banget seraya,

kaget.
cangak.
terkejut.
gak percaya.
terharu.

ada apa ??

yakkkk, mata gue gak sengaja liat beberapa jejer jemuran yang udah kering kerontang di pojokkan.
sekelibat gue ngeliat, itu jemuran kok mirip kayak punya gue.
dan benar saja pas gue ambil, ternyata itu punya gue!!!!
fwakkkkkkkkkkkkkkkk hahahahahahah gue geli banget.

tiba-tiba keputer backsound : Kangen Band

"jemuran yang dulu hilang, kini dia t'lah kembali pulang"

*****************************************

busets ya gak nyangka. gue kira barang-barang itu bulukan karena kejebak di trashbag pas pendas dan sekarang entah di mana (sama nasib kayak mukena gue huhuhuhu )

3 potong "itu",
2 pasang kaos kaki jari, dan
1 kaos kaki sebelah kanan yang entah kirinya ada di mana,
itu semua punya gue. wakakakak.

langsung saja gue bawa mereka ke kamar dan menyimpan mereka dengan baik, ha!

gue lagi berusaha mengingat kapan mereka dicuci.
setelah gue inget-inget, mereka dicuci sebelum gue berangkat pendas.
gue berangkat pendas aja tanggal 6 Januari dan sekarang tanggal 26 Februari, wakssss hahahaha jemurannya hampir dua bulan!!
gileeeee wkwkwkwkw.

kaos kaki jomblo


itulah rekor jemuran yang dijemur terlama di kehidupan gue. dari basah kering basah lagi kering lagi sampe begitu seterusnya.

jemuran, maafin aku yaaa {}

25/02/12

Ngobrol Sama Bembi

25/Feb/2012 21.44

Hari ini mungkin jadi hari yang gak pernah gue sangka sebelumnya. kenapa? it is so damn crazy. gue bisa ngobrol sama teman gue (panggil saja bembi) habis kuliah.
semua urusan di kampus udah kelar dan rencananya gue mau ke sekre.
abis gue ke IM sama si Buluk (ini bukan samaran tapi emang nama aslinya) buat balikin formulir aiesec yang udah jamuran, nah pas pulang ketemu si bembi.

niatnya gue langsung ke astri buat ganti baju dan ke sekre, tapi pas ketemu bembi inilah gue langsung ubah haluan. gue malah ngobrol panjang sama si bembi.

akhirnya kita ke MSU dulu, solat dzuhur.
abis selesai sholat malah gue keliling kampus, sampe pegel pula. entah kampusnya yang kekecilan atau ceritanya yang kepanjangan, telkom udah abis dikiterin sama gue dan bembi.
dari kering sampe agak basah karena gerimis dan akhirnya kita mangkal di gedung B. lanjut cerita. gile bangetttt.

yang gue heran dan awkward adalah bembi akhirnya bersikap terbuka dengan gue (walaupun gue juga harus melakukan hal yang sama ke dia, bembi sialan).

gue ngobrol banyak sama si bembi, dan ternyata banyak banget perbedaan mind set gue dan keadaan real yang dia ceritain. dan kita juga ngomongin orang-orang yang emang banyak sangkut pautnya sama obrolan kita.

fiuh. di luar ujan gede banget dan kita tetep lanjut ngobrol.
sampe sekitar jam 2 gue sama bembi udah mulai digigitin nyamuk dan akhirnya gue memutuskan untuk pulang ke astri karena capek banget.
batal ke sekre -____-

dari obrolan gue sama bembi banyak hal yang gue simpulin :
  • banyak hal realita yang gak sesuai banget (bahkan berbanding terbalik) dengan apa yang kita pikirin
  • jangan langsung percaya sama cerita orang, apalagi itu cerita udah dari orang ke orang ke orang yang runtutannya udah banyak banget (dari A ke B, ke C, ke D sampe ke ABCD, gils buanyak bener)
  • denger cerita dari orangnya langsung itu meminimalisir kebohongan
  • jangan menghakimi orang dengan sepengatuhan kita doang
  • kesimpulan paling keren adalah gue tau kebenarannya! hahahahah

bukannya sombong atau gimana, kan di awal cerita gue udah bilang kalo gak nyangka banget kalo gue bakal tau hal kayak gini-ginian.
gue aja cangak tadi pas sampe kamar dan gue mikir,  "Gosh, what I've done?? What's happened already?"
dan akhirnya tepar karena capek banget. ditambah hujan makin sedap buat tidur tapi saking pegelnya ini badan malah gak bisa diajak tidur.

mana guling kesayangan gue ketinggalan di kamar buaji, oiya lupa diambil-_____-

P.S :
>> buat temen gue yang satu itu, sebenernya gak ada yg harus lo khawatirin, nanti suatu saat juga lo pasti tau deh. oke ?? ;)
>> buat bembi, kapan-kapan sharing lagi bem, semoga kesampean ya apa yg kita rencanain, Amiin.

21/02/12

Vierra - Kesepian

dimana kamu dimana, di sini, bukan
kemana kamu kemana, ke sini, bukan
katanya pergi sebentar, ternyata lama
tahukah aku sendiri menunggu kamu

reff:
jangan kau pergi lagi
aku tak mau sendiri
temani aku tuk sebentar saja
agar aku tak kesepian

katanya pergi sebentar, ternyata lama
tahukah aku sendiri menunggu kamu

reff2:
jangan janji-janji terus
aku tak mau kau bohong
temani aku tuk sebentar saja
agar aku tak kesepian



galau maksimal. makanya ngepost lirik lagu ini. tapi galaunya nggak tau karena apa. kayaknya karena banyak ketinggalan pelajaran deh :'(


10/02/12

My Fisrt Traveling ☺ (1)


PERDANA
31 Januari 2012 – Bandara Internasional Soekarno Hatta
Sekitar jam 10 gue sampe sana. Sedikit kumel karena bete banget ngadepin macet jakarta. Gue naik bis damri dari pasar minggu berdua sama nyokap. Ini kali pertama gue naik pesawat dan parahnya gue sendirian. Sendirian.
Gue parno nanya-nanya sama mama, “ma ntar abis masuk ngapain aja? bayar lagi gak? nunggu di mana? terus..terus...
Shit. Pasti nyokap gue rasanya udah pengen mlester mulut gue. Tp nyokap gue lebih milih tidur di bis dan meninggalkan gue dengan sejuta pertanyaan kampung dari orang yg belom pernah naik pesawat. Tragis emang. Hari gini belum pernah naik pesawat. Bahkan adek gue selalu ngeledek gue, “halaaah, kakak belom pernah naik peswat ajaaaa hahahaha” gue hanya bisa ngedumel miris. Kampreeet.
Sampe di terminal B1. Terminal lokal. Hahaha
Langsung aja salim sama mama dan masuk aja ke departure-nya. Karena udah molor dari jadwal boarding pass yg harusnya jam 9, dengan santai plus agak sedikit panik dan parno gue jalan ke dalem, nuker tiket ecek-ecek gue dengan tiket asli. Finally.
Lanjut ke tempat bayar tax bandara dan di situlah level kampung gue sangat kelihatan. Oh!
Aslinya petugas itu bertanya : “ada boarding pass-nya mbak??
Di kuping gue terdengar : “ada sepuluh ribuan mbak??
Sontak gue menjawab dengan muka inosen “eh..eh.. hmm nggak ada mas
Tiba-tiba sang petugaspun kaget dan bilang “HAH !!” (gelagat atalarik syah dalam sinetron di rc*ti wkwkwkw)
masa nggak ada? Boarding pass!” (nah ini baru kedengeran jelas)
Gue : “oh boarding pass, sorry mas saya kira sepuluh ribuan
deg. kayaknya jauh banget ya antara kata "boarding pass" dengan "sepuluh ribuan"... ah sudahlah..
Langsung gue menyerahkan tiket gue + uang 40rb, ditempel stiker langsung gue bilang makasih dan lari ke terminal B4. Malu banget bu. Kalo di situ ada tanah langsung maskeran deh gue. Serius -_________________________-
Sampai di terminal B4 pun level kampung gue masih diuji. Kenapa? Gue malah duduk di bagian sebelum pintu masuk dan gue mulai ngerasa batuk pada menit ke 10 duduk di situ. Gue liat sekeliling, sial rokok semua, kutukupreeeeet. Dan gue celingak-celinguk, dari ujung ke ujung emang rokok semua. Bedebahhhhhhhhhhh. Lalu gue memutuskan untuk masuk ke terminalnya, boarding pass di check lagi, dan gue baru tau kalo di dalem juga ada ruang tunggunya, ber-AC pula, tanpa rokok. Bahagia. Tapi, SHIIIIIIIIIIIIIIIIT kenapa gak daritadi aja gue di sini? Oooooh.....

FIRST FLIGHT, HECTIC!
Gate dibuka. Ya walupun kampungan tapi gak keterlaluan juga lah ya jadi gue langsung masuk dan lewat lorong menuju pintu pesawat. Ziuwiuziuwiziuwiziuw perasaan campur aduk. Berasa orang penting karena naik pesawat. Kampungan! -_-
Di pintu pesawat disambut sama mbak-mbak pramugari yang badannya menjulang. Gue nanya nomer 17A di mana dan si mbak ngasih tau gue liat ada nomer bangkunya kok di atas-atas tempat duduk. Okay. Katrok. Total. Maksimal.
Gue menemukan tempat duduk gue dan, tarrrrrrrrrrrrraaaaaaaaaaaaaaa tatatatatatatata window seat !!! woo hoo ~(‘o’~)(~’o’)~
Bahagia bener bisa duduk di sini, samping kaca passss. Rencananya mau ngeliat burung-burung yang terbang barangkali ada yang ganteng dan bisa dipepet hahaha. Ngenes.
Kirain bakal duduk sendiri, ternyata datanglah pasutri berumur di atas 55 –gue rasa- dan duduk di samping gue. Mati gaya. Ngobrol dikit dan ternyata mereka mau pulang ke Solo.
Beberapa menit kemudian pesawat mulai gerak. Mbak-mbak pramugari juga udah mulai ambil posisi. Sebelumnya, pas masih di rumah bilang gini : “kak ntar ada deh pramugarinya gerak-gerak kayak orang gagu pas mau terbang pesawatnya”...
Pintar apa polos tuh??
Kembali ke cerita, pesawat mulai muter-muter, gue itungin kira-kira ada deh 10 menit. Aaah boseeeen gak seru kalo muter-muter doangggggg.
Take off doonggg kakaaaaa.
Abis itu langsung pesawatnya ngeden ngangkat badan dan mulai terbang. Syuuuuuuuuuuuungggg. Dalam hati teriak kencang. Kyawawawawawawa. Kuping budek karena perbedaan tekanan. Holi holi holi.
Mama toloooongggg *teriak dalam hati*
Rasanya badan kaya pas lagi naik wahana Hysteria di dufan. Hahaha. Mau jatoh tapi gak jatoh, mau terbang tapi gak mungkin.
Selama beberapa menit take off gue ngeliat jalanan yang makin lami makin kecil sekecil kecil upil. Gerimis di kaca jendela mendadak gerak-gerak kenceng karena emang pasti kenceng banget pas ngeden tadi. Fiuh.
Abis ngeden, masuklah ke sesi seru berikutnya. Nembus-nembus awan. Huwahahahahahaha.
Nembusssshhh gruduk-gruduk-duk. Nembus yang agak tebelan dikit grudukan makin heboooh. Yang tipis agak goyang sedikit. Dan awan pun habis. Kata pramugarinya ada di ketinggian 33.000 ft kalo gak salah. Ya kalo gak salah ye :-p
Sebenernya badan agak parno gradak-grudukan di udara. Karena baru pertama. Tapi gue selow aja, baca buku The Journeys yang gue bawa. Ya jiper banget masa gue kalah sama nenek dan kakek di samping gue sih. Mereka malah selow abeeesh. Malu banyeeet.
Sejam terbang pemandangannya gak ada yang hot, begitu-gitu aja. Burung yang gue cari pun gak ada. Cuma awan. dan seat gue itu pas banget sama sayap pesawat. Mengingatkan gue sama Spicy Wing. Aaaaaah ngaco!
Pas udah sampe Solo, tau-tau ada notice dari pakCapt. Dia bilang sekarang jam 13.10 dan harusnya udah landing, tapi karena traffic karena lagi ada yang landing duluan jadi harus antre. Okay, gue kira ngetem kayak kopaja-_-
Asiiiiiiik dibawalah muter muter langit Solo sama pakCapt. Wiwiwiwiwiw, dududud, lalalala. Dan akhirnya disuruh pasang seatbelt karena mau landing. Dah. Kuping mulai berasa budek untuk kedua kalinya. Nah, di belakang gue yg duduk anak kecil. Dia gak mau pake seat belt. Datenglah pramugari sambil ngomong “adeek, dipake ya sabuknya, kita mau turun..” normal kan? Tapi gak buat kuping gue yang lagi budek setengah mati, dan yang terdengar di kuping gue itu suara pramugarinya jadi mirip Daisy Duck bahkan lebih cempreng! Walaah hahahaha gue langsung ketawa jebot-jebot dalam hati. Gila beneeeeeeeeeeer.

SOLO
Hallo Solo !!
Dijemput sodara gue di Bandara Adi Sumarmo, Boyolali – Solo dan langsung ke rumah mbah gue di Gemolong. Gue emang diutus bokap buat nengokin mbah putri yang udah tua. Sehatttt, alhamdulillah. Di rumah gue Cuma bisa mager. Makan permen. Makan biskuit. Makan dan makan. Percayalah, gak ada sinyal di dalem rumah. Yang three yang m3 semua korib. Simelekete. Gue Cuma bisa nonton tivi. Tivi tanpa remote. Dan tivi di rumah mbah gue ini channelnya ada 100 dan yang lebih hecticnya lagi tombol programnya bisa turun tapi gak bisa naik!! HAHAHAHAHA TROLOL TROLOL.
Jadi misal gue dari channel 6 mau ke channel 7, ya gue harus muter dulu tuh ngabisin 100 channel sampe ke nomer 7 hahahaha sembarangan banget yang buat tivi -______________________________-
Bermalam di rumah mbah. Gak ada nyamuk. Nyenyak. Dan gue rencananya mau foto-foto besok pagi di halaman *\(^o^)/*
Pagi datang. Ternyata hujan. Hasyemeleleleleh.
Sesi foto-foto harus batal, gue tunggu hujan sampe siang. Oke. Gue mandi.
Siang datang. Jam 2an. Gue dijemput sodara gue lagi. Gue pamit ke mbah dan minta didoain biar belajarnya bener, sukses, Amiiin. Karena gue mau ngelanjutin perjalanan gue. Yeay!

SOLO RACING RAILWAY STATION ??
Gue dianter sodara gue dan mampir ke rumahnya dulu sampe jam 4 sore. Makan dan solat. Abis itu dia nganter gue lagi sampe ke stasiun. Di jalan, gue ngelewatin daerah Sangiran. Ituloh situs manusia purbakala yang ada di Solo. Kemarin sore juga lewat sini. Dan gue langsung kangen sama masa SMA gue. Yang waktu study tour sempat ke sini. Wiiiiiiiiiiiiiiiiiiih unyu moment. Langsung keputer backsound Remember Me This Way-nya Jordan Hill. Ah sedihnya.bikin kangeeeeeeeen :3
Sampelah kami di stasiun solo balapan. Itu stasiun paling oke se-Solo yuhuuuu. Gue plesetin aja kan kalo dijadiin ke bahasa Inggris kan kurang lebih jadi Solo Racing Railway Station, ewkewk. Loh bener kan??
Gue dibeliin tiket KA Prameks seharga 10ribu dengan jam berangkat 17.45 dan tujuan gue selanjutnya adalah....... Jogja !!!! \:D/
Nunggu lah dulu. Karena masih sejam lagi maka gue dan sodara gue duduk-duduk dulu di bangku. Dateng macem-macem kereta. Bahkan ada KA Lodaya loh yang dari Bandung. Wihh, enak nih! Dari bandung bisa langsung cabuts kalo ada senggang dikit huehehe.
Terus ada juga yang ke Madiun, Surabaya dan yang dateng dari Stasiun Senen juga ada. Kumplit.
Kereta gue dateng, ah finally. Langsung masuk ke kereta dan dapet tempat duduk.
Sejam juga perjalanan gue dari Solo ke Jogja. Pas udah akhir-akhir perjalanan gue ngelewatin Bandara Adi Sutjipto dan ternyata itu gak jauh dari Stasiun Lempuyangan, stasiun yang bakal gue turunin. Weleh leeeh.
Sampai, dududud, Alhamdulillah. Dan gue dijemput sama sodara gue yang lain, yang emang kuliah di Jogja. Dan waktu itu waktu menunjukkan jam 19.05 wib. Oke. Welcome Jogjaaaaaaaaaaaaa ~(^o^)~

BERSAMBUNG...

07/02/12

Bunga Citra Lestari - Wajahmu Ingatkan Aku

wajahmu ingatkan aku
dengan dia yang telah tiada
tak bermaksud kusamakan
kau dengan dia

aku tak tahu mengapa tuhan
mempertemukan aku denganmu
aku cinta dia
tapi takdir memisahkan

kau datang di waktu yang tepat
kau mengisi sakit jiwaku
walau mungkin kau pun terluka
wajahmu ingatkanku

aku sampai tak bisa bedakan
rasa bahagia dan rasa sedih
sejak aku anggap dia
takkan tergantikan

salahkah aku yang tak berdaya
wajahmu ingatkanku
dengan dia
Ada kesalahan di dalam gadget ini