23/01/12

Eksistensi Tuhan

ceritanya dimulai dengan keluarga gue, khususnya kedua orang tua gue yang punya mimpi naik haji.


gue rasa setiap muslim punya cita-cita pergi ke mekkah. naik haji atau sekedar umroh aja pasti udah bikin tentram jiwa.
mimpi itu juga yang dimiliki kedua orang tua gue.

2011
di awal tahun, nyokap gue memutuskan untuk resign dari tempat kerjanya. alasan mama sih capek, karena jarak dari depok ke kuningan juga nggak deket, apalagi ada shift malam yang emang sering bikin masuk angin. udah gitu ditambah dengan kerjaan rumah yang seabreg bikin mama sering ngerasa capek dan akhirnya sakit. kesalahan gue juga sebagai anak yang nggak hobi bantuin mama (maaf ya ma-_-). dan keputusan itu diambil. mama nggak lagi jadi bidan di Obgyn rumah sakit itu lagi. mama lebih milih praktik di rumah dan ngurusin anak-anaknya yang mulai gede, termasuk gue.

Maret, 2011
gue agak cangak pas mama bilang kalo doi pengen umroh. maklum, nyokap gue juga tipikal yang cukup ugal-ugalan ibadahnya. lagipula pake duit siapa?? mama kan udah nggak kerja. duit bapak? gue rasa nggak. terus duit siapa???
pas resign kemaren, ternyata ada "jatah". yah sama aja kalo orang pensiun dapet uang pensiun. nah si mama dapet juga namanya "jatah pensiun dini" ya, kurang lebih kayak gitu lah. antusias banget nih si mama. langsung daftar ke juragan travel yang buat haji dan umroh. doi ngedaftar namanya dan ibunya (mbah/nenek gue) buat umroh bulan ini(Maret) juga. dan akhirnya done. knp nggak berangkat sama bokap? karena bokap pasti nggak dapet libur dan nggak bisa cuti, oke fix berangkat sama mbah putri tanggal 16.

iseng gue nanya, "ma, kenapa uangnya dipake umroh?? kenapa nggak buat beli mobil?? kalo nggak buat usaha?? katanya mau beli kulkas kecil buat jualan minuman yg kayak di warung2??" 
dan nyokap gue jawab :
"mama kepengen ngajak mbah ke Mekkah kak, mumpung masih ada umur, ya walaupun nggak haji, malah takutnya haji juga nggak kesampaian"

jleb.

gue rasa itu pertanyaan gue stupid banget laaaaaaaah.
kehidupan berlanjut.
alhamdulillah, nyokap dan mbah gue jadi berangkat tanggal 16 Maret. gue nggak bisa nganter ke bandara karena sekolah. gue mengantarkan keberangkatan mereka dengan sedikit air mata. ya maklum namanya juga abg. unyu-unyuan hahaha.

pas balik umroh. . . 
si mbah seneng bukan main. semua diceritain. dari yang gede sampe yang kecil. dari yang penting banget, penting, cukup penting, sampe level nggak penting juga diceritain. dari mesjid sampe toilet. ya toilet. semuanya. se mu a nya.
mbah gue emang keren. doi alhamdulillah yah dikasih kesempatan sama Allah buat nyium yang namanya hajar aswad. padahal mbah gue udah tua, tapi semangatnya...hm. dan doi emang islam taat (menurut gue) jadi apapun pasti dimudahkan sama Yang DiAtas.
nyokap gue juga begitu. pokoknya seneng setengah mati deh yang baru balik dari Arab. sebulan cerita juga nggak bosen-bosen. alhamdulillah yaAllah dikasih kesempatan buat berkunjung ke sana. Alhamdulillah.

dan semenjak saat itu keluarga gue ngerasa yang dikasih Allah itu udah lebihhhhhhh dari cukup, sampai Allah berkehendak lain...


kehidupan terus berlanjut.


8 September 2011
gue lagi di kamar, lupa lagi ngapain. kayaknya sih cuma lagi tidur-tiduran dan bbm-an sama temen-temen doang. sampe ada telepon masuk. dari mama.
percakapan kecil dan basa-basi. sampai akhirnya masuk ke poin.
"kakak, selamat ulang tahun yaaaaaaaaaa"
setengah teriak. dan gue bales "yah ma, kan besoooook, besok aja ngucapinnyaaaaaaaa" 
mama : "yah yaudah sekarang aja barangkali besok lupa hahaha" 

dengg. jahat bener-_-
abis itu ngobrol-ngobrol dan sampai akhirnya mama bilang. lebih tepatnya ngasih kabar kalo ada orang dari departemen agama yang nelpon dan ngasih kabar kalo...


kedua orang tua gue berangkat haji tahun ini...


shocked. nangis.
ya, kayaknya cuma dua hal itu yang terjadi saat gue denger omongan nyokap.
tau? itu jadi kado ulang tahun paling indah gue selama 18 tahun hidup. yaAllah.
percaya nggak sih??

serius gue nggak percaya.
orang tua gue dijadwalkan berangkat haji tahun 2013, paling banter 2012.
dan pas dapet berita kayak gitu, sontak nggak percaya dong?? takutnya cuma orang iseng doang yang ngibulin lewat telepon. tapi giliran dicheck ke Departemen Agama, ternyata emang bener.
banyak pendaftar yang emang menunda keberangkatan, jadi nomer urut orang tua gue ningkat terus dan alhamdulillah kedapetan berangkat tahun itu.
itu alamiah.
dan Alhamdulillah, super duper makasih buat Allah. panggilan-Nya dipercepat :D

dan Alhamdulillah hari itupun tiba, tanggal 14 Oktober bonyok berangkat ke tanah suci. gue, adek gue dan keluarga cuma bisa nganterin sampe kantor walikota doang yang dipake buat tempat ngumpul.

haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah.

satu hal.
gue nggak pernah nyangka bakal jadi kayak gini. yaAllah.
nyokap gue pergi ke tanah suci dua kali dalam setahun, dua kali.
pertama untuk umroh, dan kedua untuk haji.
yang kedua bikin kaget dan nggak percaya.
gue datang dari keluarga sederhana, bukan keluarga yang hartanya melimpah di mana-mana.
buat umroh itu susah, maka umroh bukanlah agenda tahunan yang musti dijalanin tiap tahun.
jujur. tahun 2011 kemarin itu, nggak ada pikiran sama sekali kalo orang tua gue bakal berangkat haji. nggak ada. kami sekeluarga aja bangga dan senengnya setengah mati karena mama bisa berangkat umroh. boro-boro mikirn haji.
dan ternyata, itulah, Allah yg punya Kuasa. kita sebagai manusia yang bahkan nggak punya rencana apa-apa tiba-tiba dikasih "sesuatu".
Wallahualam.
betapa baiknya Tuhan Semesta Alam.
ga ada yang susah di Tangan Allah boss. semua udah diatur. semua ada jalannya masing-masing.

dan Eksistensi Tuhan itu, Subhanallah...



regards, Dyaohoy

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini